jump to navigation

batara cikal & raden santang parabu anom aria cakrabuana 19 October 2012

Posted by nurkalakalidasa in Uncategorized.
Tags: , , ,
trackback

menurut pantun bogor “ngahiyangna pajajaran” beliau merubah nama menjadi batara cikal pu’un baduy. inilah cuplikan dari pantun tersebut:

Urang susul ayeuna Raden Santang Parabu Anom Aria Cakrabuana !
Keur Si Lengser nyinglarkeun saeusi leuweung ci torek
Raden Santang mah noyod terus …..
Bubuhan anu ludeung !
Ki Santang noyod terus !
Dituturkeun ku nu ngarilu
Bubuhan ari nuturkeun Jawara mah
Hanteu ludeung oge
Sok jadi rada ludeung !
Digerowah ku Si Lengser !
Da puguh di leuweung ci torek
Atuh hanteu kadarengeeun !
Raden Santang Parabu Anom
Noyod terus …
Dituturkeun ku nu ngarilu ….. !
Leumpang arinyana ?
Nutur nutur galur maung
Mapay mapay lacak badak …. !
Nya laju anjlug ka hiji lebah anu lega !
Eukeur lega diriung gunung
Jeung pasir pasir di beulah hilir !
Di inyana deuk ngababakan !
Tapi aya sora euweuh rupa
Nu nyarita ka inyana :
Acan wayah !
Kapalang !
Lalakon tinggal sababak !
Siyar heula ku dia
Di nu singkur tapi subur !
Tah di dinya
Dia meunang ngababakan
Ngarawaykeun turunan dia !
Tapi
Di lemah nu ngeplak bodas
Ngan dia sakuren dia nu meunang cicing !
Nu sejen mah
Mudu misah !
Sina arimah imah hanteu jauh
Di tegalan karungruman
Ku rurungkunan wungkul baduyut !
Di dinya
Dia sakabehan
Garanti ngaran !
Laju dia kabehan pada alok
Hanteu nyaho Pajajaran !
Sababna ?
Sabab Pajajaran
Mudu heula salin ngaran
Malih wawangi nu kasili …. !
Engke
Di jaman kembang tarate
Diparake nukeuran beyas
Baris aya kembang jadi buwah
Dina tangkal gede
Nu buahna teu usuman !
Tapi saban usum buwah buwah ngabeungbeureuman
Di tangkal eta
Mudu bae aya buwah
Diweureueun ka nu jaraya
Tapi
Ngabeuntakeun anu lalolong
Jeung ngahejarkeun sakur nu nineung !
Salila lemah lebah cawene
Can digarap ku nu barogana
Bawa ku dia ngaran Batara
Ibarat cikal dina bancul !
Engke
Di jaman anu mudu keneh kasorang
Aya wayah
Rawayan dia mudu nepungan hiji baraya
Nu ngalalakon bari dilalakonkeun
Tah inyana
Nu nyekel tulak ka Pajajaran
Tapi euweuh saurang anu areungeuh !
Sabab
Najan nyembar pangabisa
Najan unggul di pangaweruh
Euweuh inyana nu ngajenan !
Sabab imah inyana
Dihateupan ku haneuleum
Ditihangan ku hanjuang
Dipantoan
Batu satantung
Ayana di birit leuwi
Ki Patahunan anu baheula !
Samemeh datang wayah eta
Rawayan dia baris
Moal suwung suwung ku cocoba
Baris saban saban kadatangan semah !
Aku ! Da ngarana geh semah !
Tapi sing waspada !
Sabab arinyana
Harayang nyaho
Saha rawayan dia, saha Pajajaran !
Jeung arinyana
Aya nu baris mamaksa
Rawayan dia garanti cara sineumbah !
Inget !
Rawayan dia ulah wara sina muka rahsiah
Mun can tepung jeung nu nyekel tulak …. !
Laju Raden Santang jeung nu ngarilu
Narindah deui
Nyariar lebah nu bodas lemahna !
Tunda !

beberapa point yg bisa di ambil:

1. keturunan batara cikal yg adalah raden santang parabu anom aria cakrabuana juga merupakan keturunan prabu siliwangi

2. raden santang parabu anom aria cakrabuana tidak mengganti sesembahan. itu menepis gosip yg ada bahwa raden santang masuk islam. bisa kita lihat pada kehidupan suku baduy yg masih memakai tali paranti.

selain itu juga menjelaskan kenapa mereka masih berhubungan dengan dunia luar, seperti beberapa orang yg di kirim keluar untuk mengunjungi beberapa tempat, bahkan ada yg berjangka seperti menghadiri seren taun dan lain sebagainnya. yaitu:

Di jaman anu mudu keneh kasorang
Aya wayah
Rawayan dia mudu nepungan hiji baraya
Nu ngalalakon bari dilalakonkeun
Tah inyana
Nu nyekel tulak ka Pajajaran
Tapi euweuh saurang anu areungeuh !
Sabab
Najan nyembar pangabisa
Najan unggul di pangaweruh
Euweuh inyana nu ngajenan !
Sabab imah inyana
Dihateupan ku haneuleum
Ditihangan ku hanjuang
Dipantoan
Batu satantung
Ayana di birit leuwi
Ki Patahunan anu baheula !

jika ada salah penafsiran harap maklum, masih rampa-rempe pemahaman bahasanya 😛
ditunggu kritik dan saran dari pembaca sekalian.. 😀😀😀

Comments»

1. Firdaus - 19 October 2012

Kalo pangeran cakra buana mah udah msk islam,tapi tetap menjunjung tinggi ageman leluhur yang memang banyak sejalan dengan ajaran islam.Mengenai hilangnya pajajaran,menurut sebagian sesepuh akan ditemukan oleh keturunan pajajaran juga melalui sebuah mimpi awalnya.
Secara lahir dia tidak mempunyai guru,tapi banyak sesuatu yang sifatnya gaib membimbing selama hidupnya,bahkan luput dari beberapa kematian dari perbuatan manusia atau binatang.
Lebak cawene kemungkinan besar adalah sebuah kota yang terakhir berdiri di daerah sunda,dengan ciri-ciri alam berada di antara/berderet gunung-gunung.
Di lemah nu ngeplak bodas=bendungan yang sekarang telah berdiri era pemerintahan RI
Di kota tersebut terdapat nama-nama peninggalan salin rupa na sesepuh,diantarana nyaeta=Purnawarman,Kiansantang,sindang kasih.Dan tempat berkumpulnya penyebar agama Islam keturunan Pajajaran-Cirebon-Banten.
Punten mung ngiring nambihan tulisan
.

Like

nurkalakalidasa - 19 October 2012

ya itulah gosipnya kk, penggelapan zaman yg dilakukan oleh kerajaan² yg menghancurkan pajajaran demi menutupi masa lalu mereka. yg jadinya pembodohan sampe sekarang..

saya banyak menemukan cerita tersebut… yg katanya.. dan katanya lagi… dan banyak diantara mereka yg bercerita tersebut memiliki kelebihan yg berbagai macam.. tapi sayang suka gosip..

Like

2. Firdaus - 20 October 2012

punten cobi urang emut2.
Bahasa kiasan yang mengandung arti tinggi,agar kita pun berfikir cerdas menelaah dengan fakta dan logika disertai keimanan sesuai Al-qur’an dan Hadits.
Ketika UWS dan pantun tersebut lahir,berapa banyak kah kota-kota yang sudah ada dan yang baru munculdi Jabar?
Seperti contoh lebak cawene bila diartikan sebagai sebagai perawan,berarti memang tadinya belum ada.
Lalu menurut sesepuh dibukalah Purwakarta,yang merupakan kelahiran baru dari Purwa-Su-ka sekarang

Like

nurkalakalidasa - 20 October 2012

yuk kita bahas:

“Bahasa kiasan yang mengandung arti tinggi,agar kita pun berfikir cerdas menelaah dengan fakta dan logika disertai keimanan sesuai Al-qur’an dan Hadits.”

– wew kenapa dari pantun bogor jadi ke al-qur’an sama hadits..?? sepertinya gak nyambung kk..

“Ketika UWS dan pantun tersebut lahir,berapa banyak kah kota-kota yang sudah ada dan yang baru munculdi Jabar?”

– ya pasti gak bakal ada di al-quran sama hadits. tapi kalau kk membaca dan memahami pantun bogor terlebih lagi kros-cek langsung ke lokasi maka kk tidak akan bertanya seperti itu.

“Seperti contoh lebak cawene bila diartikan sebagai sebagai perawan,berarti memang tadinya belum ada.
Lalu menurut sesepuh dibukalah Purwakarta,yang merupakan kelahiran baru dari Purwa-Su-ka sekarang”

– di pantun bogor di jelaskan keberadaan lebak cawene. dengan kata lain lebak cawene sudah ada pada saat pantun bogor ada. dan lokasinya sangat jauh sekali (SJS) dari purwakarta. dan lebak cawene itu bermakna lebak wanita. untuk spesifiknya silahkan di baca lagi pantun bogor jika anda ingin menambah wawasan.

oh ya, jika kk memiliki keimanan kepada hadits, silahkan kunjungi tulisan saya no.9 “kedatangan dajal setelah akhir kalender maya” di link
https://nurkalakalidasa.wordpress.com/2009/10/18/kedatangan-dajal-setelah-akhir-kalender-maya/

di situ saya coba memecahkan kedatangan dajjal berdasarkan hadits. mohon di bantu koreksi jika ada salah 😀

Like

3. Tresnadi Beni Sumapradja - 20 October 2012

hmnn… .. . da aya keneh pajajaranmah, teu ruksak teu diruksak sok weh sing rame lah

Like

nurkalakalidasa - 20 October 2012

yuk ah sing rame 😛

Like

4. Firdaus - 20 October 2012

Punten mung nyumbang ide sareng kabar cariosan sepuh.
Apakah yang membuka lebak cawene adalah seorang wanita di daerah yg di tunjuk pantun tersebut?
kalau ada kota yang membukanya adalah seorang wanita dan memang ternyata ada berdiri sampai sekarang berarti atau tidak untuk pembahasan ini?

Like

nurkalakalidasa - 20 October 2012

coba kita bahas yah:
“Punten mung nyumbang ide sareng kabar cariosan sepuh.”

saya jg bingung kalo bahas sepuh… sepuh rangka atau sepuh isi.

1. sepuh rangka (sepuh karena usia/sareat)
penggelapan zaman yg terjadi sudah ratusan tahun dan pastilah ukuran usia sepuh rangka itu “baru kemaren sore” di bandingkan dengan usia penggelapan zaman yg sudah terjadi. jadi untuk di pastikan sebagai data absolute pengganti ataupun sekadar pembanding tidak pantas.

2. sepuh isi(hakekat)
nah untuk sepuh yg satu ini susah untuk mengenalinya karena anda harus minimal sederajat ataupun lebih tinggi dari usia ataupun derajat hakekat beliau. dan sepuh isi ini bisa berusia fisik di bawah kita maupun di atas kita.
nah karena anda mengenali seorang sepuh, pastilah itu sepuh rangka/ tua secara fisik bukan sepuh isi. kecuali anda lebih tinggi derajatnya dari sepuh isi tersebut. dan tidaklah mungkin sepuh isi akan membuka bungkusannya ataupun membuka bungkusan yg lainnya.
dengan kata lain data yg anda dapatkan tidak bisa di jadikan data primer.. mengapa anda tidak mencoba memahami pantun bogor ini dan membuktikan sendiri semampu anda (lokasi, ciri fisik lainnya).

“Apakah yang membuka lebak cawene adalah seorang wanita di daerah yg di tunjuk pantun tersebut?
kalau ada kota yang membukanya adalah seorang wanita dan memang ternyata ada berdiri sampai sekarang berarti atau tidak untuk pembahasan ini?”

– seperti di jelaskan di pantun bogor, lebak cawene sudah ada, tapi tidak akan di temukan sampai waktu tertentu.

Like

5. Firdaus - 20 October 2012

Nutur galur maung dan mapay lacak badak
Selain itu kota ini dulu pernah pula didiami beberapa jenis harimau juga badak dan tempat pemandiannya,yang terdapat dipusat kota diabadikan dalam situ purwakarta sekarang.

Like

nurkalakalidasa - 20 October 2012

dalam tulisan ini yg di bahas raden santang dulu aja ya kk..
kita coba pahami dan tela’ah sedikit demi sedikit.. karena banyak data yg “katanya” diluaran sana dan saya banyak sekali wacana tentang data “katanya” tersebut. dan saya teteup memakai pantun bogor sebagai referensi utama saya pribadi..

Like

6. Rakean Heulang - 20 October 2012

Mantaplah hehehe moang ngiringan ah rek lalajo we sanajan nyaho oge teu meunang sagawayah nyaritana. tapi bener memang kitu sakumaha ceuk pantun…jelema nu teu ngalaman mah moal nyaho pantun bogor komo deui rek ngarti

Like

nurkalakalidasa - 20 October 2012

“sanajan nyaho oge teu meunang sagawayah nyaritana.”

-setahu saya sih ada 1 lakon yg gak boleh di ceritain.. kalo gak salah lakon “ngadeg deui pajajaran”

“tapi bener memang kitu sakumaha ceuk pantun…jelema nu teu ngalaman mah moal nyaho pantun bogor komo deui rek ngarti”

– berarti kk ngarti yah dengan kata lain sudah ngalaman pantun bogor.

pertanyaannya:
1. ngalaman yg jaman dulu apa jaman sekarangnya..?
1.a. jika kk ngalaman yg jaman dulu, berarti kk termasuk sepuh isi. tetapi gak mungkin sepuh isi ngaku.. jadi sepertinya kk bukan sepuh isi.
1.b. berarti kk ngalaman yg masa sekarang nya.. itu mah kita semua kk, bukan hanya kk yg ngalaman masa sekarang..

nah timbul pertanyaan lagi.. :
– kenapa jg kk sebut ngalaman (masa sekarang) yg jelas² kita semua ngalaman..? bukankah itu pernyataan tidak perlu..?

Like

Arjuna - 9 December 2012

heheheheh…..kang Rakean….paham atau tidaknya seseorang…tidak lantas menjadikan seseorang tidak boleh berkata akan sesuatu…….apalagi hal itu menyangkut suatu kebudayaan……

Like

7. Addy - 24 October 2012

“Najan nyembar pangabisa
Najan unggul di pangaweruh
Euweuh inyana nu ngajenan !
Sabab imah inyana
Dihateupan ku haneuleum
Ditihangan ku hanjuang
Dipantoan
Batu satantung
Ayana di birit leuwi
Ki Patahunan anu baheula !”

Intinya, hanya takdir yang bisa mempertemukan.

Like

satria penenget - 24 October 2012

Maaf percaya silahkangapun ora opo2.itu pantun bogor sy yg buat,haru biru ngahiyangna pajajaran sy ygbuat,dan wangsitpun sy yg buat.karena saya sribaduga siliwangi. raja pajajaran anyar. bubrakna ticaruban heula lila2 ka astana,karatonmah dilembah suryakancana.geus cing repeh rapih waspada mangsa pajajaran anyar bkl tumiba.aleut2an sora ti halimun kedeung deui kadangu didaria,uga digede pangrango jeung tangkuban parahu.sima wiwaha

Like

nurkalakalidasa - 25 October 2012

@s penenget
gak percaya kk, maaf 😈

Like

RDBN - 30 October 2012

@satria penenget : Ah maca ceh anda Prabu Siliwangi nu Anyar ? …. Hati2 anda dengan kata2 anda, jaga perasaan dan pikiran yg merasuki anda, bukan karna bisa membuat pantun dan memiliki banyak kepandaian membuktikan sampean adalah Prabu Siliwangi alias SP …. hehehhe …. sudah banyak yg mengaku PS tapi yg ada hanya kepalsuan …. Salam fr. A.S

Like

satria baja hitam - 30 October 2012

Muhamad nur idjati. ismaya. sanghyang purba dijamanpurwa siloka rajadiraja singa kujang purwa..datoek penghulu hideung.sangguriang.ciungwanarah.darmasiksa.kibondan kejawan.sribaduga.semar.cakrabuana..karebet.soekarno..baca baek2. ga usah pake hati2,malah anda yg harus tau diri masa sama tuan raja nyalutak,hkhkhk.ampun paralun kagusti nudisuhun.hayya pukulun ratu beuu..kajeun kuncung ngaing keur ngadoger.hiahahaha.sima wiwaha

Like

nurkalakalidasa - 25 October 2012

@addy

masih ada kemungkinan..

– jika kita pakai hanya sampai kalimat itu untuk kita, ya gak mungkin ketemu kecuali asuhannya yg jadi perwira perang.

– jika kita pakai lengkap itu kalimat untuk rawayan baduy, bisa.. ada di akhir ngahiyangna pajajaran:

“Lengser … !
Ceuk Si Lengser jauh ti tengah tengah tegal
Nun…. !
Ceuk Raja
Anu harita jadi keneh Raja
Tapi ngan Raja dina sebutan
Sabab Nagara inyana mah geus dibogaan deungeun
Kiyasna, Lengser ! kumaha tah kiyasna ?
Si Lengser laju ngomong
Tapi ku Raja hanteu kadenge !
Ceuk Raja tanpa Nagara
Teu kadenge !
Ngomong be dia the torek !
Lain torek dina ceuli
Tapi torek dina piker !
Piker atuh !
Keur jadi keneh Raja
Memang kaula anu mudu dating ka Raja !
Tapi lantaran dia ayeuna
Geus ecag ti jadi Raja
Nya atuh
Anu ngora anu mudu nyampeurkeun ka anu kotolan !
Heueuh bener ! ceuk Raja bari nyampeurkeun
Raja nyampeurkeun Si Lengser
Si Lengser nyampeurkeun Raja !”

itu cirinya kk, saling sampeur..

nah jika itu kejadian maka:
“Rawayan dia ulah wara sina muka rahsiah
Mun can tepung jeung nu nyekel tulak …. !”

baduy buka rahasia..

tetapi jika kalimat saling sampeur tidak terjadi ya gak bakalan buka rahasia baduy nya…

nah mungkin info jg bagi budak angon sebagai baraya untuk nepungan rawayan ti baduy. tapi sebagai analisa mungkin yg punya alat deteksinya hanya pu’unnya.. jadi mohon di maklumi apabila rawayan gak bisa mengenali.

tapi denger² resikonya gede… jadi yg merasa budak angon setengah² jgn yaa… soalnya orang daerah sana galak² sama pendatang..😛

alternative lain nepungan rawayan di acara seren taun di sindang barang
yg di adakan pada tanggal 26 november – 2 desember di kampung budaya sindang barang bogor.
alamat fesbuk:
http://www.facebook.com/kpbudayasindangbarang?ref=stream

adminnya ramah + baek serta jago maen sumpit.

kalo udah ketemu kabar²i yaa di sini 😛

Like

satria penenget - 25 October 2012

ratunamah tipajajaran,pajajaran ayana dipangrango jang. 40jalma pasir rawayan,nungguan naon cing?? bahas sajawabarat naon maknana sangguriang nagih janji bandung kelem sumedang jaya,tijuag nungadeugkeun wawangi,sima wiwaha

Like

Putrina Adi - 10 September 2014

kang Nurkalakalidasa,

bagian pantun yang akang kutip kan menceritakan
saat Ki Lengser menceritakan tentang yang menjadi raja hanya sebutan saja, sebab negara sudah menjadi milik asing. maksud nyampeurkeun itu kan karena si Raja yang lagi ngobrol sama ki Lengser tidak dengar, bukan pada tuli tapi pada pikir, maka dari itu si Lengser menghampiri si raja

Like

nurkalakalidasa - 11 September 2014

coba di perjelas kk.. kutipan yg mana..?

Like

Putrina Adi - 12 September 2014

kutipan pantun ini
“Lengser … !
Ceuk Si Lengser jauh ti tengah tengah tegal
Nun…. !
Ceuk Raja
Anu harita jadi keneh Raja
Tapi ngan Raja dina sebutan
Sabab Nagara inyana mah geus dibogaan deungeun
Kiyasna, Lengser ! kumaha tah kiyasna ?
Si Lengser laju ngomong
Tapi ku Raja hanteu kadenge

Like

nurkalakalidasa - 12 September 2014

iya.. terus..?

Like

8. Orbia - 1 September 2014

Menganalisa itu harusnya tahu ketika pajajaran runtuh siapa yg menjadi Raja yg bertahtanya, Prabu Siliwanginya yg mana karena Prabu Siliwangi itu bukan nama sebenarnya tapi Sebutan gelar, sejarahnya saja masih rancu alias pabalieut.

Raden Kian Santang Sbg putra Mahkota menolak menjadi Raja, beliau lbh memilih mengembara, melanglang jagat bersama adiknya Rara Santang.

Raden Kian sdh masuk islam melalui perjalanan cosmologisnya ke negeri baghdad Irak setelah Beliau melakukan Tapa Brata memohon petunjuk kpd yg maha kuasa, siapakah yg bisa mengalahkan kesaktianya, petunjuk itu diperolehnya yg menyuruh Beliau pergi ke negeri Baghdad Irak. Beliau dipertemukan dan di masuk Islam melalui perantaraan Seorang Wali kutub Syaikh Ali Abu Said.

Syaikh Ali Abu Said adalah murid sekaligus pewaris dari Sulthanul aulia Syaikh Abdul Qodir Jaelani.

Begitu jg Rara Santang yg akhirnya dinikahi Sayyid Abdillah Al Khan Pembesar mesir yg masih keturunan Nabi Muhammad SAW, dari Pernikahan tsb Rara Santang melahirkan Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunung Jati.

Like

nurkalakalidasa - 1 September 2014

ini kata siapa kk..? kata mbah mu ya..? :mrgreen:

“Menganalisa itu harusnya tahu ketika pajajaran runtuh siapa yg menjadi Raja yg bertahtanya”
sindrom sok teu.. :mrgreen:

dan bisa di perkirakan isinya hoak semua pasti.. :mrgreen:

Like

9. ahmad - 2 September 2014

Bismillahi rohmani rohiim. Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Semoga diberi keselamatan atasmu, serta rahmat Allah, dan berkah-Nya kepadamu.

Wahai saudara-saudaraku, demi Dzat yang selalu melindungiku dan memberi hidayah-Nya kepadaku. Sungguh selama ini aku dilanda kegelisahan dan kesedihan yang menimpaku atas apa yang aku rasakan dan aku renungkan. Bahwasannya Allah tidak menunjukanku kepada suatu keraguan. Tiada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah rasulullah.

Sungguh aku tidak ingin fitnah menyebar dan menghancurkan kita semua. Dan sungguh fitnah Dajjal laknatullah itu sangatlah dahsyat.

Aku tidak akan dapat berkata seperti ini melainkan atas petunjuk-Nya. Dan janganlah kalian berbuat dhalim terhadap saudara-saudara kalian, hingga datanglah Adzab Allah yang sangat pedih dari yang kalian bayangkan. Takutlah hanya kepada Tuhanmu, Dia adalah Allah Dzat Yang Maha Esa. Dia tidak beranak dan tidak diperanak kan, Dia tidak berwujud (Maha Besar).

Saudara-saudaraku, bahwasannya ilmu itu datang dari sisi-Nya dan dengan itulah kita dapat mengetahui segala hal. Janganlah kalian berpatok pada satu hal saja, karena itu akan membutakan mata dan hati kalian, sehingga tidaklah hijab itu terbuka, melainkan hanya menjadi penghalang bagi mata dan hati kalian.

Maka, tidaklah aku berkomentar disini, melainkan dengan tujuan dan harapan agar kalian tersadar.

Sungguh apa yang mengenai bait-bait dalam kitab Musarar (Jangka Jayabaya), Uga Wangsit Siliwangi, dan Ronggowarsito, melainkan tidak dibuat kecuali agar kalian dapat mencari dan membedakan mana yang hak, mana yang batil terhadap apa yang termaktub di dalamnya.

Tidak kah kalian ingat, bahwa dulu kala banyak nakhoda dari negeri seberang yang berbondong-bondong (India, China, Arab dan Eropa) ? Melainkan adalah untuk berebut mencari pengaruh dan menanamkan benih-benih kekuasaan mereka, sehingga secara perlahan-lahan tanpa kalian sadari benih-benih itu mulai menjadi akar, lalu tumbuh, dan kemudian bunga-bunganya bermekaran, hingga mengahsilkan buah-buahnya.

Tidak kah kalian melihatnya itu? Bahwa tiang-tiang penyanggah mereka telah tertancap sedemikian kokohnya. Membuat kalian bingung dan terbagi-bagi.

Lalu dimanakah kalian harus berdiri di antara tiang-tiang penyanggah yang secara tidak kasat mata sudah mereka kuasai itu?

Sungguh Allah Maha Kuasa, sehingga tidaklah sempurna kelicikan itu bagi orang-orang yang berbuat aniaya terhadap Allah.

Lalu, siapakah di antara mereka yang niatnya benar? Mereka itulah orang-orang yang beriman kepada Allah.

Nusantara ini telah dihadapkan kepada takdirnya sendiri. Bahwa kelak di atas tanah inilah suatu hijab akan terbuka lebar. Suatu kebenaran yang akan terungkap.
Dan, apakah kalian yakin bahwasannya tidak ada sehelaipun sejarah dan naskah-naskah asli di negeri ini yang luput dari tangan-tangan mereka? Mengingat betapa besarnya kekuasaan mereka (Eropa) yang pernah berdiri tegak dari tanah Aceh hingga ke Papua.

INILAH MAKSUD DARI PRABU SILIWANGI BAHWA YANG KITA PEREBUTKAN TERNYATA HANYA SEBUAH PEPESAN KOSONG.

Sungguh aku tahu siapa yang dimaksud Satrio piningit yang ada dalam Jangka Jayabaya, Uga Wangsit Siliwangi, Dan ramalan Ronggowarsito tersebut.

Perhatikanlah baik-baik. Pada zaman apa prabu Jayabaya hidup dan menjadi raja di kerajaan Kediri? Tidak lain adalah pada masa ke-emasan Bani Abbasiyah.

Artinya, pada masa pemerintahan Prabu Jayabaya, adalah pada masa itu juga di belahan bumi lain pemerintahan Bani Abbasiyah sedang berjaya.

Untuk itu, lihatlah sejarah Bani Abbasiyah dari awal mula berdirinya ketika menghancurkan Bani Umayyah.

Wahai saudara-saudaraku, tidak kah kalian ingat bagaimana akhirnya umat islam terbagi-bagi menjadi golongan Suni dan Syi’ah? Tidak lain adalah campur tangan para zionis dan sekutu-sekutunya untuk memecah belah umat islam agar kita saling tuduh dan saling tuding satu sama lain. Agar di hati kita terdapat keragu-raguan antara siapa yang benar dan siapa yang salah. Hingga dengan mudahnya kelak mereka bahkan banyak yang mengikuti Al-Mahdi-Al-Mahdi palsu, dan mendeklarasikan bahwa Ad-Dajjal lah Al-Mahdi nya umat islam. Kalian tidak akan dapat membedakan mana Al-Mahdi seperti yang di nubuwahkan Rasulullah, dan mana Dajjal laknatullah. Kecuali bagi mereka orang-orang yang berpegang teguh pada syariat (Al-Qur’an dan As-Sunnah), dan orang-orang yang selalu berzikir kepada Allah.

Untuk itu kalian harus mengetahui ciri-ciri Dajjal dan bagaimana kedatangannya kelak menjelang tutup tahun (hari kiamat), agar kalian terhindar dari fitnahnya yang sangat dahsyat, agar kalian tidak terjerumus bersamanya, sehingga kalian mengakuinya.

Wahai saudara-saudara ku, ingatlah bahwasannya kelak, Dajjal laknatullah akan mengaku sebagai Al-Mahdi sebagaimana yang di nubuwahkan, lalu bagaimana dia akan mengajak kalian, seolah-olah dia menegak kan bendera keadilan, lalu dengan segala kesaktiannya yang akan menipu-daya kalian dan kemudian memaksa kalian untuk mengakuinya sebagai Tuhan. Padahal pada waktu itu sebagian dari kalian telah mengikutinya melakukan pembunuhan-pembunuhan yang sadis dan tanpa belas kasihan terhadap saudara-saudara kalian sendiri.

Naudzubillahi Minzhalik.

Dan ingatlah bahwasannya, Imam Mahdi itu tidak akan pernah menodai daripada syari’at (Al-Qur’an dan As-Sunnah). Akhlaknya adalah cerminan dari sifat-sifat Rasulullah, Aqidahnya benar, Dan dengan tangannya lah keadilan itu yang sesungguhnya.
Wahai saudara-saudara ku, sungguh apa yang dimaksud oleh Prabu Jayabaya itu tidak lain dan tidak bukan adalah perwujudan dari ciri-ciri imam mahdi itu sendiri, tapi hanya cara dan bahasanya saja yang berbeda. Tapi Al-Mahdi yang mana yang dimaksud sang Prabu? Muhammad Al-Mahdi seperti yang di nubuwahkan Rasulullah, ataukah Al-Mahdi nya para zionis terkutuk?

Kenapa yang digambarkan adalah tanah Jawa? Karena tanah Jawa yang dimaksud adalah bumi yang luas ini. Bukan nusantara seperti apa yang selama ini kalian artikan.

Wahai saudara-saudara ku, mengapa di awal tadi aku mengatakan bahwasannya “Janganlah kalian berpatok pada satu hal saja”. Buka lagi sejarah nusantara ini. Dari awal mula Aji Saka datang ke nusantara. Nanti kalian akan mengerti apa yang dimaksud “Tanah Jawa”. Bukalah kembali segala bidang ilmu pengetahuan, nanti kalian akan mengetahui bagaimana setiap sejarah dunia itu saling berkaitan.

Itulah mengapa zionis terkutuk terkenal dengan perlambang-perlambang mata satunya. Ini bukan saja misi mereka untuk membuat satu pemerintahan dunia di bawah mereka, namun perlambang mata satu adalah bagaimana politik mereka untuk mengelabuhi musuh-musuhnya agar menjadi buta sebelah (terpaku pada satu hal), sehingga hal-hal lain tidak kalian hiraukan, lalu yang kalian dapat hanya akan ada kepalsuan (tidak dapat membedakan mana yang benar mana yang salah, mana yang asli mana yang palsu).

Lihatlah, bagaimana di dalam Jangka Jayabaya ada beberapa kesamaan, kemiripan dengan kitab imam-imam syi’ah pada masa Bani Abbasiyah tentang Imam Mahdi versi mereka.

Sedangkan, Prabu Jayabaya pernah berguru pada pendeta asal persia yang bernama Maolana Ngali Samsujen.

Ni’matullah Al-Jaza’iri, Pendeta Syiah “diriwayatkan dari berita-berita bahwa mereka (para Imam Syiah) alaihimus salam memerintahkan pengikut mereka membaca Al Quran yang ada sekarang ini di dalam shalat dan selainnya, juga mengamalkan hukum-
hukumnya sampai muncul Maulana Shahibuz Zaman ( Imam Mahdi ) kemudian ia
akan mengangkat Al Quran ini dari tangan manusia ke langit dan mengeluarkan Al Quran yang disusun oleh Amirul Mukminin (Ali bin Abi
Thalib ra) kemudian dibaca dan
hukum-hukumnya dilaksanakan”
(Ni’matullah Al Jaza’iri, Al Anwar An Nu’maniyyah, Jilid 2, hal 363-364)

Imam Ridha as. bersabda,.“Ketika Imam Mahdi af. muncul, bumi menjadi terang dengan
cahaya Ilahi, dan akan berputar cepat di bawah kedua kakinya (ia mampu menempuh jarak yang jauh dengan cepat). Dialah orang yang tidak memiliki bayangan

Kamaluddin, hal. 372; Kifayatul Atsar, hal. 323; A’lamul Wara, hal. 408; Kasyful Ghummah, jil. 3, hal. 314; Faraidus Simthain, jil. 2, hal. 336; YaNabi’ul Mawaddah, hal. 489; Nurut Tsaqalain, jil. 4, hal. 47; Bihar al-Anwar, jil. 51, hal. 157. Lihat juga: Kifayatul Atsar, hal. 324; Ihtijaj, jil. 2, hal. 449; A’lamul Wara’, hal. 409;
Kharaij, jil. , hal. 1171; Mustadrakul Wasail, jil. 2, hal. 33 -Kitab Syiah Rafidhah-

Imam Baqir as. bersabda, “Ketika al-Qaim (af.) muncul , ia membawa bendera Rasulullah Saw., cincin Nabi Sulaiman as., batu, dan tongkat Nabi Musa as. Kemudian, ia memerintahkan
pasukannya untuk tidak membawa bekal makanan dan minuman untuk diri mereka dan hewan kendaraannya. Sebagian orang, ada yang ragu dan
berkata, ‘Ia ingin membuat kita celaka dan membunuh hewan kendaraan kita dengan membiarkannya kelaparan!’
Akhirnya mereka pun berangkat
memulai perjalanan. Setibanya di suatu tempat, Imam Mahdi af
melemparkan batu yang dibawanya, lalu muncul makanan, minuman , dan rumput- rumputan dari tanah tersebut. Kemudian pasukannya memanfaatkan makanan dan minuman itu sampai mereka tiba di kota Najaf.”

Kamaluddin, hal. 670; Bihar al-Anwar, jil. 52, hal. 351; Wafi, jil. 2, hal. 112 – Kitab Syiah Rafidhah-

Perhatikan isi penggalan kitab di atas.
Tidak kah Satrio Piningit yang diramalkan itu sakti mandraguna tanpa ajimat?

Tidak kah salah satu ciri-ciri Dajjal itu, melainkan ia dapat mengitari bumi dengan cepat?

Tidak kah Satrio Piningit itu bersenjatakan Trisula Weda?

Tidak kah Dajjal itu, melainkan dia dapat memerintahkan hujan dan menumbuhkan tanaman-tanaman?

Sungguh dahsyatnya fitnah Dajjal Laknatullah sehingga banyak orang yang berbondong-bondong akan buta mata dan hatinya sehingga mereka menyangka bahwasannya dia lah Imam Mahdi yang di nubuwahkan itu, dikarenakan dia memegang bendera Rasulullah, cincin nabi Sulaiman, dan tongkat nabi Musa. Padahal itu semua hanyalah topeng, tipu daya iblis untuk menarik simpati orang-orang yang lemah imannya kepada Allah. Hingga Dajjal itu mengaku sebagai Tuhan.

Naudzubillahi Minzhalik.
————————————-

Dikutip dari laman http://kisahmuslim.com

“Pada tahun 747 M, orang-orang
Abbasiyah merasa saat untuk revolusi pun telah tiba. Propinsi pertama yang dikuasai Abbasiyah adalah propinsi Merv, karena banyak pendukung mereka di sana sehingga mudah melengserkan amir kota Merv dari kepemimpinannya.
Kemudian mereka beranjak menuju Kufah, salah satu kota basis pendukung mereka juga.
Bertemulah dua kelompok pasukan di Irak; pasukan Daulah Umayyah dengan membawa bendera putih sebagai representasi orang-orang Arab dan pasukan gabungan Abbasiyah, Syiah, dan orang-orang Persia dengan
membawa bendera hitam sebagai representasi orang-orang non-Arab. Pertempuran ini terjadi pada 25 Januari
tahun 750 di daerah dekat sungai Zab, Irak. Peperangan ini dimenangkan oleh orang-orang Abbasiyah dan pendukungnya, meskipun jumlah mereka lebih sedikit dari pasukan Daulah Umayyah.

Kemenangan ini menandai jatuhnya Daulah Umayyah setelah beberapa kekalahan dalam perang-perang sebelumnya. Khalifah Marwan II
melarikan diri ke Mesir lalu ditangkap dan dieksekusi. Saat-saat itu merupakan masa paling mengerikan bagi keturunan Umayyah. Mereka semua
ditangkapi dan dibunuh, kecuali
Abdurrahman al-Umawi yang berhasil melarikan diri ke Andalusia, Spanyol, lalu mendirikan kerajaan Bani Umayyah II. Setelah itu ia dikenal dengan nama
Abrurrahman ad-Dakhil.
Dinasti Abbasiyah pun berdiri
menggantikan Dinasti Umayyah
memimpin dunia Islam. Khalifah pertama mereka adalah Abdullah bin Muhammad
bin Ali bin Abdullah bin Abbas bin Abdul Muthalib atau yang dikenal dengan Abul Abbas as-Safah. Ia disebut dengan as-
Safah yang berarti menumpahkan banyak darah karena ia banyak membunuh manusia sehingga dapat duduk di kursi khalifah.

Wahai saudara-saudara ku, aku tahu bahwasannya komentarku ini akan banyak mendapat kecaman dari kalian. Itu terserah kepada kalian. Tapi, aku meminta kepada kalian untuk perbanyaklah ibadah dan berzikirlah kepada Allah, agar kalian selalu mendapatkan kebenaran dari sisi Allah dan terhindar dari fitnah Dajjal.

Sungguh, tidak akan cukup komentar ini jika aku membeberkan semua. Bijaksanalah dalam berpikir dan bersikap. Jauhkan diri kalian dari aklak-akhlak yang tercela.

Semoga Allah Azza Wa Jalla selalu melindungi kalian semua.

Like

nurkalakalidasa - 3 September 2014

tulisan ini tentang batara cikal hyang santang brooo…
bukan tentang sp ato dajal…
lg puyeng ya..?:mrgreen:

Like

10. ahmad - 3 September 2014

Oh iya, maaf kalau begitu di hapus aja kang nur🙂

Like


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: